Beranda   Kontak   RSS Feed   Email    
Beranda   Kontak   RSS Feed   Email    
Beranda   Kontak   RSS Feed   Email    
---- Website Resmi DPRD Provinsi Jawa Timur ----

APBD Jatim 2016 Besarnya Rp. 23,2 T

 
05 Oktober 2015

APBD Jatim 2016 Besarnya Rp. 23,2 T

Jumlah Belanja yang tercantum dalam dokumen KUA PPAS (Kebijakan Umum Anggaran dan Plafon Prioritas Anggaran Sementara) sebagai bahan Rancangan APBD Jawa Timur tahun 2016 mencapai Rp 23,2 triliun lebih. Sayangnya, jumlah sebesar itu yang bisa digunakan Pemprov Jatim hanya sekitar Rp 2,7 triliun saja.

Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD Jatim, Abdul Halim mengatakan, jumlah Belanja di KUA PPAS sebesar Rp 23,2 triliun sebagai besar adalah dana titipan. Diantaranya dana titipan dari Pemerintah Pusat untuk Bantuan Operasional Sekolah (BOS) sebesar Rp 4 triliun. Dimana Jatim hanya kebagian mencairkan, tapi yang menggunakan adalah Pemerintah Kabupaten/Kota untuk langsung  ke Sekolah – Sekolah. Kemudian, ada dana bagi hasil dari pendapatan pajak kendaraan bermotor atau BBNKB yang menjadi hak dari 38 Kabupaten/Kota se Jatim. Jumlahnya juga tidak sedikit, mencapai Rp 3,6 triliun.

Belum lagi, anggaran untuk Belanja Gaji dan Remunerasi Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang hampir Rp 1,5 triliun. Temasuk anggaran untuk ketersedian jaminan kesehatan daerah (Jamkesda) yang nilai tidak sedikit dan itu tidak bisa diutak atik lagi.” Jadi praktis meski  tercatat Belanja Rp 23,2 triliun, tapi yang benar-benar bisa digunakan Pemprov. Jatim tidak sampai Rp 2,7 triliun saja,” ujar Halim, kemarin.

” Tapi jumlah ini masih belum dibahas lebih lanjut oleh DPRD, nantinya bisa bertambah sedikit atau malah berkurang sedikit.” Sahutnya.

Hari ini, Gubernur Jatim akan menyampaikan  Nota Keuangan R APBD 2016 untuk kemudian ditindaklanjuti dalam rapat Banggar dan Komisi-Komisi di DPRD Jatim selama 1 bulan ke depan.

Untuk itu, Halim yang juga Ketua Fraksi Partai Gerindra ini menyarankan  kepada Tim Anggaran Pemprov Jatim harus betul – betul mengalokasikan anggaran yang snagat minim itu untuk kebutuhan yang tepat. Untuk mengatasi kondisi ekonomi di Jawa Timur dan Nasional yang sekarang sedang terpuruk.”Sekilas kami pelajari KUA- PPAS seudah mencerminkan program 2016 yang focus pada pemberdayaan UMKM,”terangnya.

Secara prinsip, lanjut Halim dalam KUA PPAS ini, ada perkembangan yang cukup baik dalam rangka mengantisipasi laju pertumbuhan ekonomi yang lambat. Ada alokasi anggaran yang bertujuan mengurangi disparitas wilayah dan mencegah bertambahnya penduduk miskin. Cuma, seperti apa efektifnya program itu, nanti akan kita perdalam dalam Pemandangan Fraksi.” Kita akan tanyakan detail. Dan seperti apa,”sambung Politisi asal Bangkalan ini.

Pihaknya ingin yang dilakukan atau program dari Gubernur  harus tepat sasaran. Serta mengakomodir kebutuhan masyarakat Jatim. Bila memang anggaran 2016 fokus pada pinjaman untuk UMKM. Maka kita akan mengawasi pada kredibilitas dan faktualitas lembaga UMKM yang akan dibantu.” UMKM yang dibantu haruslah yang benar- benar mau berkembang, supaya hasilnya efektif,” tegasnya.(Fadly).

Foto Galeri

© 2013 Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Jawa Timur. All Rights Reserved