single
Pemprov Dukung Raperda Ormas Inisiatif DPRD Jatim

Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak berharap Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Inisiatif DPRD Jatim tentang Pemberdayaan Organisasi Masyarakat (Ormas) dapat diimplementasikan dalam pemberdayaan Ormas dan mampu menciptakan Ormas yang berkualitas. Serta, mempunyai daya dukung positif bagi pembangunan Bangsa dan Negara pada umumnya serta pembangunan daerah pada khususnya.

Hal itu disampaikan Emil, sapaan lekat Wagub Jatim, saat mewakili Gubernur membacakan Pendapat Gubernur Jatim terhadap Raperda Inisiatif DPRD Jatim tentang Pemberdayaan Ormas di Gedung DPRD Provinsi Jatim, Jalan Indrapura Surabaya, Senin (6/9/2021).

Menurutnya, berdasarkan data dari Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Provinsi Jawa Timur, Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) yang terdaftar di Jawa Timur cukup besar, yakni 916. Sedangkan untuk perkumpulan berjumlah 197, serta yayasan berjumlah 26.

Mengingat besarnya jumlah dan potensi Ormas di Jawa Timur tersebut, lanjut Emil, dapat di pahami bahwa DPRD Provinsi Jawa Timur mengusulkan rancangan Peraturan Daerah, inisiatif tentang Pemberdayaan Organisasi Kemasyarakatan. 

“Hal ini sebagai salah satu langkah strategis untuk menjadikan potensi besar ini menjadi berkualitas dan dapat berjalan beriringan dengan pemerintah daerah dalam melaksanakan pembangunan untuk kepentingan masyarakat Jawa Timur,” kata Emil.

Selanjutnya terkait dengan usulan Raperda ini, diketahui bersama bahwa pembentukan Peraturan Daerah merupakan pengejawantahan dari salah satu fungsi DPRD sebagaimana diatur dalam Pasal 96 ayat (1) huruf a Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah.

Berkenaan dengan hal tersebut, setelah mempelajari rancangan Perda tentang Pemberdayaan Organisasi Ke masyarakatan tidak ada ketentuan peraturan perundang-undangan lebih tinggi yang memerintahkan pembentukan Perda tentang Pemberdayaan Organisasi Kemasyarakatan ini.

“Makadapat di simpulkan pembentukan raperda ini didasarkan atas kewenangan atributif yang dimiliki oleh Pemprov Jatim sebagai daerah otonom. Secara materiil, substansi dari rancangan Perda tentang Pemberdayaan Organisasi Kemasyarakatan ini bersifat penjabaran dan sangat bersinggungan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai organisasi masyarakat,” terang Emil.

Sementara itu berdasarkan UU Nomor 17 Tahun 2013 tentang Organisasi Kemasyarakatan dan Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2016 tentang Pelaksanaan Undang-UndangNomor 17 Tahun 2013, dapat diartikan bahwa pemda diperbolehkan atau mempunyai kewenangan untuk melakukan pengaturan mengenai peran serta pemerintah daerah dalampemberdayaan organisasi kemasyarakatan.

“Terhadap materi yang diatur dalam Raperdaini pada dasarnya kami sangat memahami dan mengapresiasi, penyusunan materi yang sederhana dan secara lebih teknis diamanatkan dalam Pergub membuat Raperda ini tidak rumit, sehingga memudahkan masyarakat untuk memahami,” pungkasnya.