single
Soal Impor Garam, Pimpinan DPRD Jatim Minta Pemerintah Evaluasi Ulang
Wakil ketua DPRD Jawa Timur Achmad Iskandar meminta agar pemerintah mengkaji ulang kebijakan mengenai impor garam.
 
 Politisi Partai Demokrat tersebut khawatir, jika kebijakan impor garam tersebut diteruskan, maka akan merugikan petani garam di Madura yang saat ini hampir memasuki panen raya.
 
"Jadi pemerintah belum melibatkan produksi dalam negeri sehingga garam rakyat harganya anjlok," Ucap pria asal Madura ini saat temui diruang kerjanya, Jumat ( 26/3).
 
Dikatakan Iskandar, saat ini harga garam produksi lokal anjlok karena pandemi covid 19. 
 
Dia Berharap ada regulasi dan terobosan dari pemerintah untuk membela petani garam yang masih terdampak demi cofid19. 
 
Achmad Iskandar berharap agar pemerintah memperhatikan nasib rakyat kecil tidak berpihak kepada kaum kapitalis.
 
"Kalau impor betul betul ada keberpihakan. Kalau pemerintah betuk betul berpihak paham kapitalis saya tisak tahu lagi," tambahnya.
 
Anggota DPRD Jatim dari Dapil Madura tersebut khawatir, bahwa impor garam akan bocor dan harganya nanti mempengaruhi harga garam lokal yang ada di pasaran. 
 
Karena itu, masyarakat diminta untuk segera melakukan pengawalan dan mengawasi alur distribusi garam impor, yang sebenarnya hanya untuk kebutuhan konsumsi pabrik.
 
"Jangan sampai ada kebocoran dan masyarakat terpukul karena mereka sudah merasakan dampak akibat pandemi Covid 19," pungkasya.